Cara Kerja Printer 3 Dimensi

Cara Kerja Printer 3 Dimensi

Cara Kerja Printer 3 Dimensi

Semakin berkembangnya jaman, maka semakin banyak pula teknologi yang mengalami perkembangan. Hal ini terbukti dengan berbagai penemuan yang dihadirkan pada beberapa waktu lalu. Ada banyak teknologi baru yang lagi muncul sekarang dan salah satu teknologi tersebut adalah printer 3D. Dulu printer 3D memang sudah ada, namun pada zaman dahulu cara kerja printer 3 dimensi tersebut biasanya digunakan untuk mendesign sebuah file ke CAD kemudian dikirim ke mesin agar dapat dibuatkan gambar atau benda nyatanya. Namun hal ini tidak bisa bertahan lama karena material yang digunakan printer ini tidak cukup kuat disebut sebagai sebuah produk. Namun printer ini lebih cocok disebut sebagai sebuah model yang digunakan untuk menggambarkan bentuk nyata dari sebuah benda. Oleh karena itu printer 3D ini tidak digunakan lagi.

Namun setelah beberapa tahun kemudian printer 3 dimensi ini mulai berhasil diguhttps://www.youtube.com/watch?v=uHWgJQZrpUMnakan pada salah satu perusahaan desain 3D. sebuah ahli desain yaitu bernama charles w. hull menemukan sebuah material baru untuk mesin printer 3D tersebut yang disebut dengan nanocomposite yang memiliki kegunaan untuk menggabungkan berbagai material yang berupa plastik dan juga besi. Oleh karena itu kita dapat merasakan bahwa mesin tersebut seperti menyerupai sebuah besi. Printer 3 dimensi ini mulai berhasil dilakukan setelah ditemukan sebuah material baru dari seorang ahli desain 3D tersebut. Oleh karena itu pada tahun 1989, seorang ahli desain 3D yang bernama charles w. hull diberikan hak paten atas teknologi yang ditemukannya yaitu printer 3D. oleh karena itu, pada penemuan teknologi baru inilah maka printer 3D sudah bisa dimanfaatkan kembali dalam banyak bidang seperti misalnya membuat bagan mobil rusak, organ tubuh manusia sebagai aplikasi media atau juga berbagai macam benda lainnya.

Printer 3 dimensi ini sebenarnya hampir sama dengan mesin 3D lainnya. Namun karena sudah ada penemuan baru sehingga printer 3D ini mengalami sedikit perubahan dalam cara kerja yang digunakan. Untuk lebih jelasnya soal cara kerja dari mesin 3D tersebut maka saya akan jelaskan dalam pembahasan dibawah ini.

  1. Menggunakan teknik stereolithography
    Sebuah teknik stereography atau sering disebut dengan teknik SLA adalah sebuah teknik pertama yang digunakan untuk printer 3 dimensi yaitu dengan cara menambahkan sebuah layer secara terus menerus pada bahan photopolymer untuk menuju keatas. Dengan menggunakan teknik ini maka material yang digunakan pertama kali adalah liquid atau sebuah cairan yang akan mengeras ketika material tersebut terkena sinar atau cahaya ultraviolet.
  2. Menggunakan teknik digital light processing
    Digital light processing atau yang sering disebut dengan DLP ini hampir sama cara kerjanya dengan teknik SLA yang dimana bahan atau material yang digunakan dari bahan liquid yang akan mengeras ketika terkena sinar atau cahaya ultraviolet. Namun meskipun hampir sama, teknik yang digunakan DLP ini sedikit berbeda dengan SLA yaitu pada proses penyinaran digital. pada proses digital ini material atau bahan yang berasal dari liquid tersebut akan berbentuk sebuah objek liquid yang penuh. Lalu kemudian sebagian dari liquid tersebut akan disinari. Dan hal ini tentu akan membuat liquid menjadi mengeras. Dan pada akhirnya objek yang sudah mengeras akan tenggelam kebawah dan kemudian akan menaikkan liquid lainnya. Teknik ini terus menerus dilakukan sampai objek 3D berhasil dibuat atau dirancang.
  3. Teknik selective laser sintering
    Teknik selective laser sintering ada sebuah teknik yang harus menggunakan tenaga yang sangat besar untuk bisa menggabungkan berbagai macam material yang ada seperti misalnya adalah plastik, gelas, keramik dan juga sebuah metal agar menjadi output 3D. cara ini harus bisa dilakukan dengan benar, karena dalam proses ini butuh tenaga atau kekuatan yang sangat besar sehingga jika tidak dilakukan dengan baik dan penuh kehati-hatian maka objek 3D tidak akan berhasil dibuat. Oleh karena ini perhatikan material yang digunakan lalu buat objek dengan menggunakan bahan atau material yang sudah disiapkan lalu cetak dengan menggunakan teknik tersebut.
  4. Teknik elektron beam melting
    Teknik elektron beam melting adalah sebuah teknik yang proses dari printing 3Dnya menggunakan dari bahan metal. Untuk melakukan proses dengan menggunakan teknik ini maka harus menggunakan sebuah vakum kemudian untuk memulai prosesnya dengan menyebarkan sebuah layer pada metal powder. Biasanya pada proses ini sering menggunakan bahan titanium. Lalu kemudian elektron beam akan mencairkan powder tersebut menjadi sebuah layer yang keras. Oleh karena itu objek yang dibuat dengan menggunakan teknik ini akan sangat kuat. Karena melihat bahan yang digunakan sangat kuat juga.
  5. Teknik multi jet modelling
    Teknik multi jek modelling adalah sebuah teknik yang mempunyai cara kerja yang hampir sama dengan injek printer. Cara kerja dari teknik ini adalah dengan menyebarkan sebuah layer dari resin powder kemudian menyemprotkan pada lem yang mempunyai berbagai warna dan kemudian akan mengeras pada satu layer. Multi jet ini sangat bermanfaat sekali sebab prosesnya cepat dan menyediakan berbagai warna.
  6. Fused deposition modelling
    Teknik ini merupakan sebuah teknik yang menggunakan bahan dari nozzle yang dipanaskan atau dilelehkan yaitu dengan bahan seperti plastik pada proses outputnya. Bahan nozzle tersebut nantinya akan berpindah secara horizontal dan vertical yang diatur oleh komputer. Ketika nanti material keluar dari nozzle tersebut maka material tersebut akan mengeras.
  7. Menggunakan file STL
    Semua hasil objek yang sudah dibuat nantinya maka akan disimpan dengan menggunakan STL file. STL file merupakan salah satu format 3D modelling yang membuat printer 3D dapat membuat tugasnya dengan nyaman dan efektif untuk memotong pada layer ketika akan di print.

Itu tadi beberapa cara kerja printer 3 dimensi yang harus kamu ketahui. Masih ada banyak cara kerja yang bisa kamu temukan pada artikel berikutnya. Dari beberapa penjelasan diatas maka kita sudah tahu bagaimana cara kerja dari mesin printer 3D tersebut dari awal sampai sekarang. Memang jika kita lihat, awalnya mesin printer 3D tersebut kurang bisa digunakan sebab material yang tidak terlalu kuat untuk menampungnya. Namun setelah perkembangnya jaman maka ahli desain 3D pun dapat menemukan solusi untuk semua masalah tersebut.

Dan pada akhirnya setelah mesin printer 3D tersebut sudah bisa digunakan untuk berbagai macam produksi. Selain itu cara kerja printer 3 dimensi tersebut juga tidak berubah pada penemuan awalnya. Semua tetap sama dan tidak ada perbedaan, hanya cuma teknik dan bahan yang digunakan sedikit berbeda. Untuk seluruhnya proses hampir sama dilakukan.

Yang paling terpenting adalah Anda harus tahu terlebih dahulu cara kerja printer 3 dimensi tersebut, jika Anda sudah dapat mengetahuinya maka akan mudah melakukan teknik dan pengerjaannya. Dan yang perlu diperhatikan adalah kehati-hatian dalam menjalankan proses kerja mesin ini. Sebab seperti yang sudah dijelaskan diatas, ada beberapa teknik yang memang membutuhkan tenaga atau kekuatan yang besar untuk bisa melakukan proses printer 3D dengan baik dan benar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *